BANYUMAS

 

Kabupaten Banyumas adalah kabupaten di Provinsi Jawa Tengah. Ibu kotanya adalah Purwokerto.

Kabupaten ini berbatasan dengan Kabupaten Brebes di utara; Kabupaten PurbalinggaKabupaten Banjarnegara, dan Kabupaten Kebumen di timur, serta Kabupaten Cilacap di sebelah selatan dan barat. Gunung Slamet, gunung tertinggi di Jawa Tengah terdapat di ujung utara wilayah kabupaten ini.

Kabupaten Banyumas merupakan bagian dari wilayah budaya Banyumasan, yang berkembang di bagian barat Jawa Tengah. Bahasa yang dituturkan adalah bahasa Banyumasan, yakni salah satu dialek bahasa Jawa yang cukup berbeda dengan dialek standar bahasa Jawa ("dialek Mataraman"). Masyarakat dari bahasa dan daerah lain kerap menjuluki "bahasa ngapak" karena ciri khas bunyi /k/ yang dibaca penuh pada akhir kata (berbeda dengan dialek Mataraman yang dibaca sebagai glottal stop).

Kabupaten Banyumas berdiri pada tahun 1582, pada tanggal 6 April 1582 atau bertepatan dengan tanggal 12 Robiul Awal 990 Hijriyah. Kemudian ditetapkan dengan Peraturan Daerah (Perda) Kabupaten Daerah Tingkat II Banyumas Nomor 2 Tahun 1990.

Keberadaan sejarah Kabupaten Banyumas, dengan pendirinya yang pertama adalah Raden Joko Kahiman yang kemudian menjadi Bupati yang pertama, dikenal dengan julukan atau gelar Adipati Marapat (Adipati Mrapat). Riwayat singkat diawali dari jaman pemerintahan kesultanan Pajang, dibawah pimpinan raja Sultan Hadi Wijaya.

Kisah pada saat itu terjadi suatu peristiwa yang menyebabkan kematian Adipati Wirasaba ke - 6 (Warga Utama ke-I) dikarenakan kesalah pahaman dari Kanjeng Sultan pada waktu itu. Sehingga terjadi musibah pembunuhan di Desa Bener, Kecamatan Lowano, Kabupaten Purworejo (sekarang), sewaktu Adipati Wirasaba dalam perjalanan pulang dari pisowanan ke Pajang.

Dari peristiwa tersebut untuk menebus kesalahannya, Sultan Pajang memanggil para putra Adipati Wirasaba, Namun tidak ada yang berani menghadap.

Kemudian salah satu diantara putra menantunya memberanikan diri menghadap. Namun apabila nanti mendapatkan murka akan dihadapi sendiri, dan apabila mendapatkan anugerah/kemurahan putra-putra yang lain tidak boleh iri hati. Dan ternyata beliau diberi anugerah dengan diwisuda menjadi Adipati Wirasaba ke-7.

Semenjak itulah putra menantu yaitu Raden Joko Kahiman menjadi Adipati dengan gelar Adipati Warga Utama II. Kemudian sekembalinya dari kesultanan Pajang atas kebesaran hatinya dan dengan seijin Kanjeng Sultan, bumi Kadipaten Wirasaba dibagi menjadi empat bagian yang kemudian diberikan kepada para iparnya.

  1. Wilayah Banjar Pertambakan diberikan kepada Kyai Ngabei Wirayuda.
  2. Wilayah Merden diberikan kepada Kyai Ngabei Wirakusuma.
  3. Wilayah Wirasaba diberikan kepada Kyai Ngabei Wargawijaya.
  4. Wilayah Kejawar dikuasai sendiri dengan membuka hutan mangli, yang kemudian dibangun pusat pemerintahan dan yang kemudian menjadi nama Kabupaten Banyumas.

Karena kebijaksanaannya membagi wilayah Kadipaten menjadi empat untuk para iparnya, maka beliau dijuluki Adipati Marapat.

Dan Siapakah Raden Joko Kahiman itu ?

Raden Joko Kahiman  adalah putra Raden Banyak Sosro dengan ibu dari Pasir Luhur. Raden Banyak Sosro adalah putra Raden Baribin, seorang Pangeran Majapahit yang karena suatu kesalahan maka menghindar ke Pajajaran dan akhirnya dijodohkan dengan Dyah Ayu Ratu Pamekas putri Raja Pajajaran.

Sedangkan Nyi Banyak Sosro, ibu Raden Joko Kahiman adalah Putri Adipati Banyak Galeh (Mangkubumi II) dari Pasir Luhur. Semenjak kecil Raden Joko Kahiman diasuh oleh Kyai Mranggi, semudi kejawar yang dikenal dengan nama Kyai Sembarta dengan Nyi Ngaisah yaitu Putri Raden Baribin yang bungsu.

Adipati Banyak Galeh adalah keturunan ke-9 dari Raden Arya Bangah dari Galuh Pakuan Putra pajajaran.

Dari sejarah terungkap bahwa Raden Joko Kahiman adalah merupakan SATRIA yang sangat luhur untuk bisa diteladani oleh segenap warga Kabupaten Banyumas khususnya karena mencerminkan :

  • Sifat altruistis, yaitu tidak mementingkan dirinya sendiri.

  • Dan merupakan pejuang pembangunan yang tangguh, tanggap dan tanggon.

  • Serta pembangkit jiwa persatuan kesatuan (Majapahit, Galuh Pakuan, Pajajaran) menjadi satu daerah dan memberikan kesejahteraan kepada semua saudaranya.

Dengan demikian tidak salah apabila MOTTO dan ETOS KERJA untuk Kabupaten Banyumas adalah SATRIA (Sejahtera, Adil, Tertib, Rapi, Indah, Aman).

Candra atau surya sengkala untuk hari jadi Kabupaten Banyumas adalah “BEKTINING MANGGALA TUMATANING PRAJA” artinya tahun 1582.

Bektining, kata asal bekti artinya sembah angka ( 2 )

Manggala, artinya pimpinan angka ( 8 )

Tumataning, kata asal tata (administrasi) angka ( 5 )

Praja, artinya bumi/budhi angka  ( 1 )

Bila diartikan dengan kalimat adalah “ KEBAKTIAN DALAM UJUD KERJA SESEORANG PIMPINAN/MANGGALA MENGHASILKAN AKAN TERTATANYA ATAU TERBANGUNNYA SUATU PEMERINTAHAN “

Yang ditetapkan di Yogyakarta pada tanggal 18 Agustus 1950, yang di tandatangani oleh Presiden Republik Indonesia Pemangku Jabatan sementara Mr. As Saat, dengan Mendagri : Susanto Tirtoprojo, yang kemudian diundangkan pada tanggal 8 Agustus 1950 oleh Menteri Kehakiman A.G. PRINGGODIGDO.

Mulai 2016, Hari Jadi Banyumas Adalah Tanggal 22 Februari

Mulai tahun 2016, peringatan Hari Jadi Banyumas akan jatuh pada tanggal 22 Februari. Sebelumnya peringatan Hari Jadi Banyumas bertanggal 6 April. Perubahan ini berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Banyumas Nomor 10 Tahun 2015 tentang Hari Jadi Kabupaten Banyumas, Peraturan Daerah tersebut mencabut Perda sebelumnya No 2 Tahun 1990 tentang Hari Jadi KabupatenBanyumas.

Dengan perubahan hari jadi ini, ada perbedaan rentang waktu 11 tahun, dimana Hari Jadi Banyumas yang baru ditetapkan 11 tahun lebih tua.

Sehingga mulai di tahun 2016 , Banyumas akan merayakan hari jadinya yang ke 445.

 

PARA ADIPATI DAN BUPATI SEMENJAK BERDIRINYA KABUPATEN BANYUMAS TAHUN 1582

  1. R. JOKO KAHIMAN, ADIPATI WARGA UTAMA II
  2. R. NGABEI MERTA SURA
  3. R. NGABEI MERTA SURA II ( NGABEI KALI DETHUK ) ( 1601 – 1620 )
  4. R. ADIPATI MERTAYUDA I ( NGABEI BAWANG ) ( 1620 – 1650 )
  5. R. TUMENGGUNG MARTAYUDA II (R.T. SEDA MASJID/R.T. YUDANEGARA I ) ( 1650 – 1705 )
  6. R. TUMENGGUNG SURA DIPURA ( 1705 – 1707 )
  7. R. TUMENGGUNG YUDANEGARA II ( R.T. SEDA PANDAPA) ( 1745 )
  8. R. TUMENGGUNG REKSAPRAJA ( 1749 )
  9. R. TUMENGGUNG YUDANEGARA III ( 1755 ) KEMUDIAN DIANGKAT MENJADI PATIH SULTAN YOGYAKARTA BERGELAR DANUREJA I
  10. R. TUMENGGUNG YUDANEGARA IV ( 1780
  11. R.T. TEJAKUSUMA, TUMENGGUNG KEMONG ( 1788 )
  12. R. TUMENGGUNG YUDANEGARA V ( 1816 )
  13. KESEPUHAN : R. ADIPATI COKRONEGORO ( 1816 – 1830 )KANOMAN : R. ADIPATI BROTO DININGRAT ( R.T MARTADIREJA )
  14. R.T. MARTADIREJA II ( 1832 – 1882 ) KEMUDIAN PINDAH KE PURWOKERTO ( AJIBARANG )
  15. R. ADIPATI COKRONEGARA I ( 1832 – 1864 )
  16. R. ADIPATI COKRONEGARA II ( 1864 – 1879 )
  17. KANJENG PANGERAN ARYA MARTADIREJA III ( 1879 – 1913 )
  18. KANJENG PANGERAN ADIPATI ARYA GANDASUBRATA ( 1913 – 1933 )
  19. R. AA.SUJIMAN GANDA SUBRATA ( 1933 – 1950 )
  20. R. MOH. KABUL PURWODIREJA ( 1950 – 1953 )
  21. R. BUDIMAN ( 1953 – 1957 )
  22. M. MIRUN PRAWIRADIREJA ( 30 JANUARI 1957 – 15 DESEMBER 1957 )
  23. R. BAYU NUNTORO ( 15 DESEMBER 1957 – 1960 )
  24. R. SUBAGYO ( 1960 – 1966 )
  25. LETKOL. INF. SUKARNO AGUNG ( 1966 – 1971 )
  26. KOL. INF. PUDJADI JARING BANDAYUDA ( 1971 – 1978 )
  27. KOL. INF. R.G. RUJITO ( 1978 – 1988 )
  28. KOL. INF. H. DJOKO SUDANTOKO, S. Sos ( 1988 – 1998 )
  29. KOL. ARTELERI H.M. ARIS SETIONO SH, SIP ( 1998 – 2008 )
  30. Drs. H. MARDJOKO, MM ( 2008 – 2013 )
  31. Ir. H. ACHMAD HUSEIN (2013- 2018)
  32. Ir. H. ACHMAD HUSEIN (2018 - SEKARANG)

 

 

 



APA YANG MAU DI CARI




Generic placeholder thumbnail

WISATA

Temukan wisata disini
Generic placeholder thumbnail

KULINER

Pilihan Kuliner Terbaik
Generic placeholder thumbnail

PENGINAPAN

Lokasi Penginapan
Generic placeholder thumbnail

Transportasi

Lokasi Transportasi Terdekat


ARTIKEL

WISATA

 

WISATA BANYUMAS – Banyumas memiliki banyak sekali tempat wisata yang bisa dikunjungi. Yang paling.

 

Wayang adalah seni pertunjukkan tradisional asli Indonesia yang berasal dan berkembang pesat di pulau Jawa dan.

 

Banyumas yang merupakan salah satu kota di jawa Tengah dengan ibu kota Purwokerto ini berbatasan dengan.


KULINER
Tempe mendoan khas Banyumas.

Tempe adalah makanan khas dari Indonesia yang mudah sekali untuk dijumpai. Tempe bisa disajikan dengan berbagai cara, yang


PENGINAPAN

DOLANNERS
Masjid Saka Tunggal.

Masjid Saka Tunggal Baitussalam atau sering dikenal dengan nama Masjid Saka Tunggal Cikakak yang ada di

Makam di tengah jalan di Purwokerto.

Jika umumnya suatu bangunan ada di pinggir jalan, berbeda dengan bangunan dengan ukuran 2,5 m x

Taman Mas Kemambang Purwokerto. BLUD diminta kreatif mengelola obwis yang dikelolanya.

Untuk memeriahkan hari raya Lebaran 2022 nanti Kabupaten Banyumas akan membuka empat destinasi wisata baru